Click me :)

Tuesday, 21 November 2017

KU HANTAR KAU HINGGA KE LIANG LAHAD

Seperti hari2 biasa... aku memulakan hariku seawal pagi... menempuh rutin harian yg sama... cuma hari ini aku perlu lebih bersiap sedia kerana setelah bercuti sakit sebulan... hari ni habislah tempoh edah ku itu...
Terkenang kembali ketika aku jatuh terlentang depan kedai runcit tempat kebiasaan aku berbelanja... entah apa yang mengganggu kaki ini... memijak kaki kelantai kaki lima kedai yg agak turun kebawah terus terpelecuk dan terlentang... punya lah sakit tak boleh digambarkan dgn kata2... sakit yg ada ditambah lagi dgn malu kerana dikerumuni orang ramai... aku terdengar suara lelaki menyuruh duduk dikaki lima supaya lebih selesa sementara menunggu pertolongan keluarga.. tapi dek kerana terlalu sakit... aku tak boleh bangun... cuma boleh berkata..."sekejap, kaki akak sakit sangat".... aku amat berterimakasih pada cina perempuan pemilik kedai  runcit tu... dgn tenaga yg ada... dipimpinnya aku masuk kedalam kereta yg tak berapa jauh dari tempat jatuh...sementara menunggu suami dan anakku datang... rupa2nya aku pitam. Sakit di kaki ku itu terasa berdenyut2... hingga membuat aku sesak nafas menahan sakit.
Tiba dirumah... baru aku nampak kakiku mula membengkak kebiruan... ada tanda seperti luka tapi tidak berdarah... tidak boleh menapak ... aku hanya mampu berbaring sahaja sehingga lepas waktu jumaat dgn niat utk ke hospital mendapatkan rawatan.
Hasil rawatan di hospital tapak kaki ku disahkan patah dan retak sedikit...dan kakiku ini disimen dari jari hingga ke betis... bermulalah detik payah dlm hidupku bila pergerakan terbatas... kesana kemari dgn tongkat... nak mandi pun susah... seorang sahabat menasihatiku supaya pergi mendapatkan rawatan tradisional. Dijamin senang dan boleh berjalan spt biasa... memandangkan bulan puasa tinggal seminggu lagi... aku bersetuju. Alhamdulillah... segalanya dipermudahkan...
Dan hari ini aku kembali bertugas seperti biasa... walau pun terasa ghairah utk menjalankan tugas semula tapi badanku terasa letih dan lesu kerana tak cukup tidor... dah 2 malam ni Adam merengek aja... tetiba nangis tengah malam ... tersedu sedan tanpa sebab. Adam dah seminggu aku ambil dari ibunya (anakku)... utk kujaga sehingga hari raya nanti... bagi memudahkan ibunya utk melayan sorang lagi adek Adam yg baru 4 bulan... aku bisikkan ketelinga Adam...."Adam rindu mama ke? Nanti nenek anta Adam balik jumpa mama ya..". 
Nak jadi cerita dan sejarah buat kami  sekeluarga... petang itu seperti biasa balik dari kerja aku dan suami akan pergi membeli juadah utk berbuka puasa berserta dgn makanan utk sahur sekali... aku dan Adam menunggu dalam kereta sementara suamiku pergi membeli makanan... tetiba telefon bimbitku berdering... ku lihat tertera "mama Adam"... sebaik ku sambut hello... terdengar suara anakku... " mak~~ tolong didi mak...datang sini cepat mak... Aryan dah tak ada..." aku terus menjerit dgn tangisan... "Aryan!!!.. ya Allah ya Allah... ku sebut berulang2 kali... Adam tercengang...
Tanpa berlengah..suami pecut kereta balik kerumah... siapkan baju dan keperluan Adam... susu pampers baju dan segalanya... sedangkan aku sehelai sepinggang... sempat jugak mengarahkan anak dan menantu utk terus pergi hospital berdekatan... sementara itu aku terus memberitahu anakku yg tinggal di Paloh, Kluang akan kejadian ini...kami sama2 menangis ...sedih sayu hiba yg tak terhingga...
Aku bagai tak menyempat bertanya itu ini...menyoal tentang punca kejadian...dan anakku menjelaskan Aryan meninggal dalam tidor semasa dirumah pengasuh... masa pengasuh jumpa Aryan dah lembik dan biru... masyallah!! ..
Sepanjang jalan menuju ke Subang USJ yg kira2 300km dari rumahku... air mata tak henti2 mengalir dgn mulutku tak sudah2 menyebut ya Allah Ya Allah... ku dakap Adam erat2... seperti tak percaya apa yang ku dengar... suara dan tangisan anakku (mama Adam) masih terngiang2 ditelinga... dengan kemudahan aplikasi whatsapp masakini... habis semua group pejabat... adik beradik... sedara mara ku hubungi... maka bertalu2lah ucapan dan doa yg ku terima... kebetulan aku ada seorang kakak yg tinggal di Desa Pinggiran Putera, Putra Jaya. Dialah sekeluarga yg membantu menguruskan jenazah Aryan sehingga selesai... terimakasih kakakku...
Aku difahamkan... anak dan menantuku membawa jasad Aryan yg sudah terkulai layu dengan bantuan polis bermotorsikal(out rider) menuju ke hospital serdang.... waktu itu jalan tengah sesak teruk kerana orang balik kerja dan balik sekolah... Aryan disambut oleh doktor dan petugas2 hospital.... diberi bantuan pernafasan... cuba sedaya upaya utk memulihkan Aryan... TAPI takdir Allah tiada siapa yang boleh mengubahnya.... Aryan telah pergi meninggalkan kami buat selama2nya... terhentilah kasih sayang kami disitu...
Setibanya aku di Unit Forensik... kami belum boleh melihat Aryan... sehingga polis datang untuk buat pengesahan... setelah pengesahan dibuat dan kebenaran ibu bapa utk melakukan "post mortem" diperolehi... waris2 dibenarkan masuk ke bilik mayat di mana Aryan diletakkan... ya Allah ku lihat sebujur tubuh yang bulat gebu terbujur kaku disitu... tak sanggup ku lihat dia... wajahnya sangat manis ... cantik dan seolah2 tersenyum untuk tatapan kami kali terakhir.... "Aryan.. umurmu baru 4 bulan... nenek belum puas peluk mu dek... belum puas bermain dengan mu... dan semua orang keliling mu belum puas melihatmu... Aryan sudah terlebih dulu tinggalkan kami... bahagialah kau di sana anak syurga"....
Malam tu kami tidur di Subang USJ.. rumah anakku sementara menunggu esok... bedah siasat dilakukan... hasil bedah siasat... tidak terdapat unsur2 penderaan terhadap Aryan.. cuma terdapat ketulan susu yang berkemungkinan terjadi ketika baba Aryan melakukan CPR tadi... Allah maha kuasa... segalanya atas kehendakNya... kami redha atas pemergiannya walau pun kami masih bingung atas punca kematian... aku kagum dengan kecekalan anak dan menantuku... nampak tenang sahaja... cuma sesekali mengalirkan airmata sayu...
Jenazah Aryan dibawa dengan van jenazah ke kampungku Batu Pahat... dan disemadikan setempat dengan arwah kedua moyangnya...
Pemergian Aryan mengejutkan semua orang... anak kecil yang masih suci... tiada dosa.. pergi tiada tanda sakit atau kecelakaan... Ya Allah Kau pinjamkan Aryan selama 4 bulan untuk kau ajar kami erti sabar dan redha atas ketentuan Mu...
Kini setelah 5 bulan berlalu... ingatanku terhadap Aryan belum pernah hilang...lebih2 lagi ketika solat maghrib... airmataku akan terus mengalir bila terkenangkan Aryan.....bagaikan tak percaya.. "rupanya Aryan dah tak ada"...
ARYAN YUSOF DALAM KENANGAN..13.06.2017.

Saturday, 5 August 2017

HOSPITAL KU SAYANG

Hari ni aku ke hospital lagi menunaikan temujanjiku dengan doktor... Biarpun seawal 7.00pg aku dah keluar untuk ke hospital yg berada nun di Johor Bahru...tetapi bila tiba dihospital keadaan sama sahaja.... kelam kabut dengan pesakit yg terlalu ramai...biarpun dalam hati ni sentiasa ku tanamkan apa itu redha....terselit juga nurani tak sabar dan bosan yg mendesak2 utk berkata bila.. Bila dan bila giliran aku ni... Bayangkan nombor yang ku pegang ni memaksa untuk aku menunggu 146 lagi pesakit2 sebelumnya... Itu baru nombor dlm kelompok aku... Belum lagi bercampur dgn nombor kelompok lain... Mau sekali ganda agknya... Allauhuakbar ... Hanya Dia yang mampu membantu ku...
Syukur juga didalam hati kerana aku tidak diberi sakit sebagimana sahabat2 lain yg nyata lebih derita... Berkerusi roda, bertongkat berpapah, menggantung tangan dan bermacam2 lagi keadaan yg mencemaskan... Yang berada sikit mampu bergerak dengan kerusi roda elektrik.. Mudah cepat dan kemas saja...
Aku sempat bertanya kabar pesakit disebelah ku... Kukira umurnya tua sikit daripadaku... Tangannya menggunakan anduh... Bengkak ...ada kesan2 darah seperti kudis yg dah teruk... Aku cuba bertanya padanya... "Puan sakit apa ya?".... Dia menjawab yg dia sakit barah payu dara.... Dah buang...dah menghabiskan semua sesi kimoterapi yg ditetapkan...dan keadaan barah yg dihidapinya sudah tiada...tetapi sakit lain pulak yang datang... Gatal2 dan tangan membengkak seperti pesakit kusta... Subhanallah.
Satu jam aku menunggu nomborku dipanggil...
Lega aku akhirnya sampai juga giliranku.... lepas ini aku ke kelinik pakar orthopedik pulak... di sini aku terpaksa menunggu lagi lama untuk menunggu berjumpa dengan doktor pakar... yang ku kira seperti biasa pertemuan ini memakan masa tak sampai 10 minit...
Beginilah Allah menyusun hati kita untuk sentiasa sabar dan berfikiran positif tatkala menghadapi waktu sukar dan mendesak... in shaa Allah akan ada kemanisan selepas kepahitan.
Aku berdoa dan sentiasa berdoa agar ditetapkan iman dan dipermudahkan segala urusan harianku.... Sehingga kini dan sehingga mana aku perlu ke hospital ini untuk temujanji kali temujanji... aku sendiri tak tahu... hanya Allah sahaja yang tahu. Semoga aku kembali sehat seperti dulu dan menjalani hidup dengan tenang sementara akhirnya nanti dijemput semula oleh Sang Pencipta.
Allahuakbar.. terimakasih jua dariku.

Tuesday, 29 December 2015

ARJUNA BETA

takkanku biarkan walau ribut menyentakmu yang tidur,
datang petir menyambar--
jengking dan ular–-
bonda takkan berundur.

nyamanlah arjuna beta,
mimpikan yang indah saja,
nanti bila kau buka mata,
semua tak serupa.
kan ada satu ketika kau tak tahu mana nak pergi,
jalan betul, anakanda, tak jelas mata–-
ambil yang sarat duri.
hiduplah arjuna beta,
biarkan jasad yang luka,
selama tuhanmu ada,
takkan engkau tercela.
ngeri tak terbayang mata,
bonda takkan ada sentiasa,
nanti moga kau tak lupa,
bonda memujukmu, anakanda.
hiduplah arjuna beta,
biarkan jasad yang luka,
selama tuhanmu ada,
takkan engkau tercela.
nyamanlah arjuna beta
mimpikan yang indah saja
nanti bila kau buka mata
semua tak serupa
 
 
Cuba baca lirik lagu di atas.. pasti semua orang tahu lirik lagu sapa tu.. Arjuna Beta nyanyian Fyn Jamal... pertama kali mummy dengar lagu ini satu ketika dulu... mummy termenung sejenak... menghayati bait demi bait....alangkah sedapnya LIRIK lagu ini dalam hati mummy.
 
  Arjuna Beta... ketika kau baru dilahirkan ... kau hanya tahu haus dan lapar sahaja.. hidupmu masih diselubungi dengan mimpi indah....senyum sendirian bersama sahabat mimpimu...bermain dialam mu... tapi
Bila Arjuna Beta telah mula membuka mata... apa yang ada dalam mimpimu samasekali tidak akan sama....

Inilah kehidupan duhai Arjuna Beta... penuh liku, penuh tipu daya... satu ketika bila Arjuna Beta tiba dipersimpangan ... penuh cabaran... perlukan pengorbanan.. mengharap satu pilihan yang tepat.... mohon pada Tuhan mu iaitu Allah... tunjukkan jalan yang benar..jalan yang lurus... agar kamu tidak tersesat jalan.


Arjuna Beta....
Andai jalan Allah yang kau ikuti.... pasti hidupmu tak kan tercela... ketahuilah bahawa ketika kamu merangkak dewasa ... ibu bapa tidak akan sentiasa bersama dalam kehidupan seharianmu... diketika itu ujian berat yg patut kau pikul untuk menentukan hala tuju hidupmu... pilihlah jalan yang benar berlandaskan Al-Quran dan Hadis.. pasti selamat dunia dan akhirat.

Sebenarnya kita semua juga seperti Arjuna Beta diatas... Perlunya hidup berlandaskan jalan Allah
Andai jalan lurus yg kita pilih... Pasti perjalanan itu tak banyak ranjau duri dibandingkan dengan jalan berliku2... 
In shaa Allah ...tiada yg mustahil dalam dunia ini andai kita bijak memilih.... Bijak berfikir... Tidak mementing diri... Dan selalu belajar dari kesilapan... Ingatlah APA YANG KITA TANAM ITULAH YANG KITA TUAI....

Aamiin..ya robbal alaamiin.